Berita terbaru Multiple Intellegence System - SD IT Nurul Jannah

Ads Right Header

Dlpro Wordpress Theme

Multiple Intellegence System

Multiple Intellegence System - Assalamu'alaikum sahabat SD IT Nurul Jannah, yang kami hormati. Pada Artikel kali ini yang berjudul Multiple Intellegence System, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan sebaik-baiknya untuk anda baca, dengan bahasa yanng mudah di mengerti dan semoga nanti bisa diambil informasi yang baik didalamnya.

Namun sebelum Anda membaca dan menonton video serta mendownload semua file, format atau materi yang ada di blog SD IT Nurul Jannah ini, ada baiknya anda membaca duhulu postingan secara menyeluruh (biasakanlah membaca literasi) sehingga nanti tidak gagal faham yang mengakibatkan anda mengalami kendala dalam hal mengambil isi dari semua materi yang di inginkan oleh Anda sebagai pengunjung Blog SD IT Nurul Jannah ini. Selain itu admin ingin partisipasinya anda dalam memberikan kritik, saran maupun komentar di tempat yang telah kami sediakan pada kolom komentar atau kolom kontak kami.

Mudah-mudahan isi postingan di dalam kategori Pendidikan Sosial yang kami tulis ini dapat bermanfaat buat pengunjung blog ini. baiklah, selamat membaca.

Multiple intelligence adalah kecerdasan ganda yang dapat dimaknai sebagai kemampuan seseorang untuk menyelesaikan suatu masalah. Kecerdasan itu meliputi daya pikir dan perkembangan kognitif. Ada 4 perkembangan kognitif yang dicetuskan oleh Jean Piaget yaitu (1) sensorimotor pada anak usia 0-2 tahun, (2) praoperasioanal pada anak usia 2-7 tahun, (3) operasioanal konkret pada anak usia 7-12 tahun, (4) dan operasinal formal pada anak usia >12 tahun.

Tokoh dalam kecerdasan ganda ini dipelopori oleh Prof. Dr. Howard Gardner seorang psikologi dan ahli pendidikan dari Universitas Harvard AS. Hal ini dikenalkan melalui karya Gardner yang berjudul Frame of mind. Pada awalnya multiple intelligence yang dicetuskan hanya 8 jenis kecerdasan, tetapi seiring berkembangnya waktu dan pengetahuan multiple intelligence ini menjadi 9 kecerdasan, yaitu:

1.1. Inteligensi linguistik (linguistic intelligence)

Artinya kemampuan untuk menggunakan kata-kata secara efektif baik secara lisan maupun tertulis. Lingustik tertulis dapat dicontohkan dalam kemahiran mengarang puisi, cerpan dan lain-lain. Sedangkan lingustik lisan berupa kemahiran bercerita dan mendongeng.

2. 2. Inteligensi matematis-logis (logical -mathematical intelligence)

Artinya kemampuan yang berkaitan dengan penggunaan bilangan dan logika. Anak yang memiliki kecerdasan matematis logis biasanya mampu mengenal dan mengamati konsep jumlah, waktu dan prinsip sebab-akibat, mampu mengamati objek dan mengerti fungsi dari objek tersebut dan pandai dalam memecahkan masalah yang menuntut pemikran logis.

3. 3. Inteligensi ruang (spatial intelligence)

Yaitu kemampuan unutk menangkap dunia ruang visual secara tepat dan juga mengenal bantuk dan benda secara tepat. Anak yang mempunyai kecerdasan spatial ini biasanya senang mencoret-coret, menggambar, melukis, dan lain-lain.

4. 4. Inteligensi kinestetik-badani (bodily- kinesthetic intelligence)

Yaitu kemampuan untuk menggunakan tubuh dan gerak tubuh untuk mengekspresikan gagasan dan perasaan. Anak yang mempunyai kecerdasan kinestetik ini biasanya memiliki control pada gerakan keseimbangan, ketangkasan, dan keanggunan dalam bergerak, dan menyukai pengalaman belajar nyata yang menggunakan fisik, senang menari, olahraga dan mengerti hidup sehat, suka menyentuh, memegang dan bermain dengan apa yang sedang dipelajari dan suka belajar yang suka terlibat secara langsung.

5. 5. Inteligensi musikal (musical intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengembangkan, mengekspresikan dan menikmati bentuk-bentuk musik dan suara, peka terhadapa ritme, melodi, dan intonasi serta kemampuan memainkan alat musik. Anak yang memiliki kecerdasan musical biasanya menyukai banyak alat music dan selalu tertarik untuk memainkan alat music, senang bernyanyi dan lain-lain.

6. 6. Inteligensi interpersonal(interpersonal intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengerti dan menjadi peka terhada perasaan, intense, motivasi, watak, temperamen orang lain. Anak yang memiliki kecerdasana interpersonal umumnya biasanya mengenal emosi diri sendiri dan orang lain, serta mampu menyalurkan pikiran dan perasaan dan mampu bekerja mandiri dan mengembangkan konsep diri secara baik.

7. 7. Inteligensi intrapersonal(intrapersonal intelligence)

Yaitu kemampuan yang berkaitan dengan pengetahuan akan diri sendiri dan kemampuan untuk bertindak secara adaptif berdasar pengalaman diri serta mampu berefleksi dan keseimbangan diri, kesadaran tinggi akan gagasan-gagasan. Anak yang memiliki kecerdasan intrapersonal biasanya memiliki hubungan baik dengan orang lain, pandai menjalikn hubungan sosial, memiliki kemampuan untuk memahami orang lain dan berkomunikasi dengan baik dan juga mampu menyesuaikan diri dengan kelompok yang berbeda.

8. 8. Inteligensi lingkungan /naturalis (naturalist intelligence)

Yaitu kemampuan untuk mengerti flora dan fauna dengan baik,menikmati alam, mengenal tanaman dan binatang dengan baik. Anak yang memiliki kecerdasan naturalis biasanya suka mengamati, mengenali, berinteraksi, dan peduli dengan objek alam, tanaman atau hewan dan juga gemar melakukan aktifitas outdoor seperti jalan-jalan.

9. 9. Inteligensi eksistensial(existentialintelligence)

Yaitu kemampuan yang berkaitan dengan kepekaan dan kemampuan seseorang untuk menjawab persoalan-persoalan terdalam keberadaan atau eksistensi manusia. Anak yang memiliki intelegensi eksistensial biasanya memiliki kesadaran tinggi dalam menjalankan kewajiban terhadap Tuhan dan memiliki upaya untuk menjadi lebih baik.

Semoga Bermanfaat :)

Previous article
Next article

Belum ada Komentar

Posting Komentar

SD Islam Terpadu Nurul Jannah, Mandiri, Cerdas dan Berakhlak Mulia.

Ads Post 1

Wpberita Wordpress Theme

Ads Post 2

Tema WordPress Berita

Ads Post 3

Wpberita Wordpress Theme

dobelhost